Sunday Laundry

Mencuci. Bukan hal baru buat saya. Sedari SMP saya sudah belajar hal beginian.
Meski sudah dari dulu menguasai ilmu cuci mencuci, tetep aja saya ngga ahli di bidang satu ini. Mencuci adalah salah satu pekerjaan paling membosankan dan memalaskan bagi saya. Selain itu juga kulit telapak tangan saya suka jadi kering setiap kali usai mencuci.
Nggak ada satupun deterjen yang ramah buat kulit saya. Iklan iklan di tv yang bilang lembut di tangan, itu semua bohong. Tapi kalo iklan deterjen bilang bikin kuku tangan bersih, itu benar dan terbukti.
Berhubung hari ini libur, cuaca cerah, dan pakaian kotor sedikit menumpuk serta apek, maka saya putuskan untuk mencuci sambil santai.
Teman saya pernah bilang, kalau mencuci (terutama dengan sabun colek) itu adalah kegiatan yang membuat kita merasa intim, merasa lebih dekat dengan baju. Dengan sabun colek, kita justru dituntut lebih teliti memperhatikan sudut sudut kotor dari pakaian. Proses pembelajaran untuk menjadi seorang peneliti sepertinya bisa dimulai dari mencuci dengan sabun colek.
Kalau saya. Saya anggap mencuci itu olahraga untuk lengan saya yang kurang banyak beraktivitas dibandingkan kedua kaki saya yang gempor karena harus berjalan 8 kilo sehari. Penyeimbangan otot bawah dan otot atas.

Jadi keingetan sama adegan penari latar di acara Dahsyat. Kucek kucek,jemur, kucek kucek, jemur, kucek kucek jemur. Gaya begituan masih ada kah?

One comment

  1. thisisrizka · Juli 25, 2012

    nggak cuman kucek jemur kang, sekarang ada yel-yel-nya: lalalala yeyeye lalalala yeyeye

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s