OD (Orang Dongo)

Seminggu telah berlalu di Sancang. Tapi masih kurang memuaskan. Soalnya data si owa masih jarang-jarang. Sehari paling banter 30 menit bisa mengamati. Selebihnya jadi OD (orang dongo).

Untuk mengisi ke-OD-an, setiap orang punya cara sendiri. Macam si Ocoy yang kerjaannya belajar mancing sama Kang Nana, atau macam Bejo yang hobinya ngutak-atik HP ngegodain cewe yang baru dikenal. Atau macam saya yang muter-muter hutan cuman buat cari titik pengamatan yang enak, sambil diselingi games Bubble Breaker.

Selalu seperti itu.

Klo pun ada kesempatan, biasanya malah ngegaring sambil ngomongin orang lain. Dan kemarin bahan obrolan kami adalah tentang HP dan sms. Jadi ceritanya begini

Setahun yang lalu saya pernah bertemu dengan 3 orang peziarah di bawah bimbingan kuncen Salim. Mereka semua ibu-ibu usia 35 ke atas.

Setelah selesai melakukan ritual “nikah gaib” yang mereka pesan, mereka lalu duduk-duduk di depan teras Shelter Salim.

Tiba-tiba, hp salah satu ibu tersebut berbunyi.

Si ibu kemudian bereaksi mengangkat telepon, namun mimik mukanya berubah. Sambil melihat ke arah dua temannya, si ibu lalu bilang,

“Iyeu saha sih nu sms? Geus nyaho urang teh teu bisa maca, malah di sms!” yang artinya, siapa sih yang kirim sms? Udah tau saya teh ga bisa baca!

HP si ibu lalu ditunjukin ke kedua temannya.

“Oh si anu.. Cenah itu ieu itu ieu.” yang artinya, oh si anu.. Katanya itu ini itu ini.

Ditelepon balik lah si pengirim pesan. Selesai menelepon, si ibu yang satu lagi lalu nanya.

“Ari maneh apal teu no urang?” yang artinya, kamu hapal ga no saya?

“Nya heunteu atuh.” yang artinya, ya ga lah.

“Apan geus disimpen na HP!” yang artinya, kan udah disimpan di HP.

“Urang teu nyaho nu mana!” yang artinya, saya ga tahu yang mana.

“Cik kadiekeun HP na. Yeuh no urang. Mun dipencet 12 kali ka luhur eta karek no urang.” yang artinya, kesinikan HP-nya. Ini no saya. Klo ditekan 12 kali ke atas itu baru no saya.

Si ibu lalu mencoba menghitung sampai 12. Di miscall lah tuh no.

“tuninit tuninit tuninit,” bunyi HP.
“Tuh bener kan nyambung.” kata si ibu. Yang punya HP manggut-manggut, sambil terus mengingat-ingat no urut 12 di kepalanya.

Ya ampun, ternyata si ibu itu teh buta aksara. Meskipun si ibu tersebut kesulitan dalam membaca, tapi klo masalah hitung menghitung perduitan mah lancar. Orang yang buta huruf ternyata belum tentu buta angka. Jadi klo ada yang nanya siapa nama pahlawan yang ada di duit 2000, dipastikan dia tidak tahu meski tuh duit jumlahnya bergepok-gepok di bawah kasur. Hahahaha.

Lain lagi dengan kuncen Salim. Cerita ini sebenarnya pengalaman Nana si penjaga rakit. Jadi waktu itu, pak Salim beserta anaknya Mamat seperti biasa mengantarkan tamu yang berziarah.

Setelah beres dengan ritual bau kemenyan tiba-tiba ada ringtone hp berbunyi. Karena ringtone lagu, jadinya kan panjang tuh ga berhenti berhenti.

Nana yang kebetulan ada di situ lalu bilang sama Mamat.

“Mat eta HP angkat!” yang artinya, Mat itu HP angkat.

Merasa bukan suara ringtone HP-nya dia pun menjawab,
“Lain nu urang.” yang artinya, bukan yang saya. Mamat baru inget, klo itu adalah suara ringtone HP bapaknya.

“Pak eta HP disada.” kata Mamat yang artinya, Pak itu HP bunyi.

Diangkatlah tuh HP. Ringtone pun berhenti.

“Halo… Halo!” sapa Pak Salim ditelepon.

“Teu ngajawab ieu nu nelepon teh!” yang artinya, yang nelepon ga ngejawab kata Pak Salim sambil menyerahkan HP nya ke Mamat.

“Oh iyeu mah sms Pak.” kata Mamat memberi tahu.

“Paingan si sms, di Halo halo teh lain na ngajawab.” balas Pak Salim yang artinya, pantesan aja si sms, di Halo halo teh bukannya menjawab.

Lah. Emangnya si sms tetangga bapak.

Kenapa juga Pak Salim yang udah uzur ini malah bawa-bawa hp segala. Lagian dia punya asisten yaitu si Mamat, anaknya sendiri. Biar ga disangka gaptek kali ya.

Teknologi diciptakan untuk mempermudah kinerja manusia. Bukan memperbodoh atau membodohi.

3 comments

  1. mylitleusagi · Oktober 12, 2010

    inilah realita,,banyak orang buta aksara..
    tapi gak buta duit yak….😀
    ampun dah tuh pak salim…
    emang nya gak di kasih tahu..
    yang mana ringtone tlpon dan sms..

    sebenernya memang banyak orang..orang..
    yang gaya2an pake hape keren..tapi kenyataanya mereka juga buta teknologi… (*biasanya ini di derita kaum tua..🙂

    di tunggu cerita selanjutnya..

  2. an666a · Oktober 12, 2010

    can nyaho maneh cerita tentang si ocoy makan tuna?
    tanyakan k si bejo

    • budi momo tomo mocha · Oktober 15, 2010

      wakakakakakakakakakakakakakak, kade ah tong disebarkeun tragedi dahar tuna mah, bisi pundung si ocoyna, wakakakakakakakakakakak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s