Kentut Charger sangat Berbahaya!

Akhir-akhir ini gue punya kebiasaan buruk nih, yaitu terlalu boros sama energi listrik. TV di kamar berkoar menampilkan pertunjukan usang, udah gitu komputer pun turut meramaikan kesunyian kamar dengan bunyi dengungan prosesor dan speaker yang muterin lagu-lagu via winamp.

Ga tau kenapa dua makhluk itu selalu harus menemani hari-hari kesepianku. Dan parahnya lagi gue mulai keserang gejala susah tidur. Biasanya baru bisa tidur jam satu malam, parahnya lagi jam empat baru bisa merem. Daripada bengong ga puguh -ga jelas- ya mending utak atik komputer sambil sesekali liat tv yang makin banyak aja iklannya.
Begitu terus setiap hari. Malah pernah tuh komputer dan tv seharian penuh ga di matiin. Apalagi klo gejala insomnia mulai datang mendera. Celingak Celinguk ga jelas. Dan berbahayanya adalah ketika gejala insomnia udah mulai hilang alias ngantuk eh malah gejala amnesia yang datang. Lupa dimatiin tuh semua elektronik. Ada aja gejala amnesianya, komputer udah mati, eh tv-nya belum. Komputer mati, tv mati, eh speakernya belum. Komputer mati, tv mati, speaker mati, eh stabilizer belum. Komputer mati, tv mati, speaker mati, stabilizer mati, kipas angin masih nyala sambil ngusir nyamuk. Komputer mati, tv mati, speaker mati, stabilizer mati, kipas angin mati, eh charger hp masih nyantol di colokan.

Weleh weleh, banyak bener lupanya. Belum lagi ditambah sama lampu wc dan lampu dapur yang padahal mah cuman dipake seperlunya aja.
Kebayang deh klo hidup ini ga ada listrik, mungkin kayak lagu si Ungu “Hampa Hatiku” terasing dalam kesunyian, keheningan dan kegelapan. Beuh mulai lagi melankolisnya.

Meskipun begitu saya cukup beruntung karena ga harus menanggung beban listrik bulanan. Udah ada yang bayarin. Klo bayar sendiri, wah alamat kempis nih dompet. Klo udah punya rumah sendiri musti perhitungan nih sama yang beginian.

Beban duit sih ga ada cuman beban moral aja.

Saya jadi inget waktu dulu jadi relawan quickcount pemilu presiden dan kebagian di wilayah sekitar waduk Jatiluhur yang katanya adalah sebagai penghasil listrik. Ternyata, sebesar-besarnya listrik yang mereka hasilkan, warga sekitar daerah tersebut (masyarakat Kabupaten Purwakarta) masih ada aja yang nggak kebagian. Kebayang dong, kita disini dengan enaknya menghamburkan listrik, eh taunya masih ada aja yang ga kebagian. Trus di daerah Pangalengan yang punya sumber PLTU panas bumi, masyarakat sekitar masih menikmati fasilitas byar pet byar pet.

Emang sih ga semua listrik di Indonesia asalnya dari PLTA PLTU yang ramah lingkungan katanya, ada juga yang pake diesel, batubara, bahkan rencananya dari sampah. Ada yang ramah lingkungan dan ada juga yang ga ramah sama sekali.

Dan bodohnya negara kita, dengan sumber daya energi terbarukan yang sungguh maha luasnya hanya sebagian kecil yang bisa dimanfaatkan.
Lagi-lagi kita menggantungkan sumber listrik pada minyak-minyak dan hasil tambang yang setiap harinya semakin menipis dan merusak banyak lahan. Belum lagi sisa residu dari aktivitas menghasilkan listrik menjadi sumber-sumber polutan yang tidak kita sadari dan turut berperan penting dalam isu bumi saat ini yaitu kepanasan.

Benar sekali, kita tidak sadar bahwa charger yang nyantol di colokan berhari-hari dengan alasan efektivas saat nge-cas ternyata bisa kentut dan kentutnya bisa mematikan seluruh umat manusia. Apalagi hp sekarang dah jadi barangnya 3 milyar umat manusia di bumi. Belum di planet lain. Edan!

Mudah-mudahan aja setelah posting tulisan ini saya jadi nggak insomnia dan amnesia lagi. Bener-bener bahaya kan kentut si charger.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s